Menakjubkan! Inilah yang Terjadi Saat Balita Memainkan Kamera di Ponsel Ibunya

Nyiahahahahaha, sumprit saya nulis judulnya sambil ngakak. Nggak apa-apa lah ya sesekali bikin judul yang click bait. Semoga kawan-kawan nggak buru-buru eneg dan close tab. Baca dulu dong artikelnya sampai selesai.

Jangan takut dengan apa yang kamu ucapkan, tapi khawatirlah dengan apa yang kamu lakukan, sebab anak-anak adalah imitator ulung. Begitu kalimat yang kerap saya dengar dari orang-orang bijak dan saya baca di buku-buku parenting.

Children see, children do.

Apa yang dia lihat dari perilaku orangtuanya, hal itu pula yang akan dia contoh dalam kehidupan sehari-hari. Dan ternyata hal ini saya alami sendiri dengan bRe.

Sejak masih bayi merah saya kerap mengajaknya bepergian, baik urusan pekerjaan maupun jalan-jalan. Yang namanya jalan-jalan, tentunya tak bisa lepas dari kamera, kan? Jadi sejak bayi dia sudah akrab melihat simboknya motret ini-itu. Di tambah om-omnya yang suka main ke rumah rata-rata juga fotografer, dia makin kenallah dengan benda bernama kamera.

Saat dia sudah bisa bermain gadget, saya langsung mengenalkan fitur kamera di ponsel kepadanya. Sebagai bocah Generasi A alias Generasi Alfa, tentu saja dia langsung paham cara mengoperasikan kamera. Diajarin sekali dua kali langsung bisa. Beda jauh saat ngajarin ibu saya.

Begitu tahu bagaimana caranya memotret, dia langsung memotret apa saja. Awalnya si gambar yang dihasilkan masih nggak jelas. Tapi semakin hari kok saya merasa hasil foto dia semakin bagus ya? (anak sendiri dipuji muahahahahaha). Mungkin ini efek dari “gaulnya” yang banyakan sama orang-orang yang dikit-dikit cekrek.

Dan postingan ini akan saya tampilkan beberapa hasil fotonya yang menurut saya lumayan. Semua foto diambil menggunakan ponsel. Satu kata yang selalu saya bilang kalau dia saya mintain tolong buat motret “kepalanya ibuk kelihatan, ya, bRe!”. Dan ternyata itu kalimat yang manjur, dia kalau motret sudah nggak kepotong-potong lagi.

Mamak senang, dek. Bentar lagi kamu sudah bisa menjadi fotografer pribadi mamak. Menggantikan ayahmu yang kalo dimintain motret ibuk kadang setengah hati dan hasilnya nggak maksimal hihihi. Dan inilah beberapa hasil foto yang menurut mamak lumayan.

Mencong pun tak mengapa, mamak sudah bahagia
Menceng sedikit tak apa, besok dicoba lagi.
Ini close up yang mendingan
Horeee, mamake dan bapake bisa bikin foto ala pacaran lagi
Ikutran emak bapaknya motret sunset di Prambanan
dan foto ini yang bikin emaknya kaget, dia motret emaknya diam-diam euy

Sebenarnya masih banyak foto lainnya, apalagi yang selfie. Beuh, bejibun. Saat eyang utinya main ke rumah Jogja, dia dong yang ngajarin utinya selfie, dan utinya ketawa bahagia. Sekarang tugas saya sebagai orangtua buat mengarahkan sih.

Saya nggak bisa melarang anak untuk memegang gawai. La gimana, wong mereka sudah terlahir dengan teknologi di genggaman kok. Yang harus saya lakukan adalah mengarahkan dengan benar, bagaimana memanfaatkan gawai sebagai sarana belajar tentang hal baru yang mengasyikkan.

Btw, terima kasih sudah membaca artikel dengan judul ngehek ini hingga selesai ya. Dan yang pasti terima kasih sudah tahan melihat poto-poto narsis emak dan bapaknya Renjana ahahahaha. Have a blesseda day everyone!

Default image
Elisabeth Murni

Ibu Renjana | Buruh partikelir paruh waktu | Sesekali bepergian dan bertualang.

Articles: 243

28 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

  1. Ini gak ada fitur like post gitu? ?

    Sejak awal mbak Sa posting foto terakhir dalam tulisan ini entah di mana (ig/rb/stories), aku udah terkesima. Foreground siluetnya asyik!

    Terus dipoles, mbak!

  2. Ahahaha judulnya beneran bikin ngekek. Perlu dilihat ulang pas ternyata beneran diposting di ranselhitam. Kirain di portal berita online ??

    bRe umur segitu wes lumayan banget bisa membidik gambar “cetho”, tentu perlu ratusan jepret dulu buat latihannya.
    Lama-lama pinter ngedit juga nih, ngasih filter ?

    • Muahahahahha, dan tau nggak sih, ternyata gara-gara judul yang alan tribunnews ini jadi banyak yang ngeklik muahahahaha. Tapi udah ah, sekali aja bikin judul gaje gini.

      Duh awal motret mah bruwet semua, yang dipotret semut, jempol simboknya, lubang hidung hihihihi. Sekarang lebih terarah. Iya je, dia suka kasih filter beauty, terus ngakak2 sendiri lihat bibir yang merona dan mata jadi warna-warni.

    • Judulnya ngeselin yak, aku aja yang nulis juga kesel ahahahahaha.
      Kalau youtube anakku nggak kuijinkan ngakses dari ponsel. Jadi dia didownloadin video sama ayahnya, baru ditonton di PC, lebih aman hehe.

  3. aku kejebak sama judulnya…
    om omnya banyak yang mainan kamera…
    ini si boy juga seneng mainan kamera, dijari selfie sama emaknya…
    kalau motret sapi, sawah, air belum perna diajak sama bapaknya

    • Hihi, Anda tak sendiri bung. Ini ku murni iseng bikin percobaan judul yang bombastis gini, dan beneran dong trafficnya banyak. Pantes aja tribun jadi pengabdi klik ya ahahahaha.

      Ini emaknya belum pernah ngajarin yang serius sih (soalnya emak gabisa juga), cuma ngarahin aja. Sembail jalan, lah, semoga bisa meningkat. Ayo jagoannya diajari biar sekece bapaknya kalo motret 🙂

  4. judulnya boleh juga…hahhahhaa
    Fotonya kok bagus-bagus yaa. Bearasa sudah siap untuk motret ortunya..wkwkkwkwkk
    Jadi pengen ngajari anak motret yang bagus. eeh maksudnya keponakanku 😀

  5. Hahaha, pas baca judul, tak kira isi tulisannya bakal mbahas si anak yang tidak sengaja, ketauan main tiktok, atau apalah itu. Ternyata bukan. But, foto yang terakhir memang keren sih mbak. Bisa dikasih nilai 8 lah untuk anak kecil seusia Renjana 😀

  6. Untung aja tiap foto ga dibikin slide show macam detik, biar kliknya banyak ??

    Suka sama idenya euy, buat ga ngejauhin anak dari gawai—katika ada sebagian orang tua yang terlalu lepas atau malah ketat banget larang anaknya main gawai.