Tentang Ibu Traveling dan Nyinyiran Kanan Kiri

Kemarin saya membaca blogpost terbaru Pungky yang judulnya “Pergilah Bu, Kami Baik-Baik Saja”. Membaca tulisannya yang curcol sekaligus pamer terselubung itu (ahahaha, you did it Pung!) saya senyum-senyum sendiri sambil mikir banyak hal. Yang pertama jelas lah, saya kagum sama dia. Kagum sama semua totalitas, semua kerja keras, sekaligus semua pencapaian yang dia dapat. Mengikuti perjalanannya melalui tulisan sejak jaman masih di Kompasiana beberapa tahun lalu saya melihat bagaimana dia berproses dan menjadi seperti sekarang ini. Dia memang layak mendapatkan semuanya itu.

Namanya juga manusia, selain rasa kagum tentu saja ada juga rasa iri. Ya bener, kalian nggak salah baca. Saya termasuk dalam geng yang envy sama semua pencapaian Pungky khususnya dalam urusan jalan-jalan. Lihat foto-fotonya atau postingan blognya pas lagi jalan-jalan ke sudut-sudut Indonesia atau ke luar negeri bikin panas juga ahahaha. Tapi buat saya sih rasa iri itu dipendam dalam hati saja sih. Pantang buat saya nyinyirin keberuntungan orang lain. Karena saya tau, pasti ada perjuangan besar di balik semua pencapaian itu.

Sebenarnya rasa iri saya ke Pungky bukan karena dia jalan-jalan mulu sih, tapi lebih ke dia-ibu-beranak-satu-tapi-masih-bisa-piknik-hore-tanpa-diganggu-anak ahahahaha. Soalnya saya juga emak-emak beranak satu tapi untuk sementara waktu hiatus dulu dari dunia jalan-jalan jauh karena ada bocah.

Persis sama apa yang ditulis Pungky di blognya, saat lihat dia jalan-jalan saya pernah mikir “Ni bocah jalan mulu, terus Jiwo gimana?” atau “Duh mahmud ini kok bisa ya jalan-jalan tanpa beban ninggalin anak di rumah”, karena jujur saya belum bisa ngelakuin itu. Saya masih nggak tega buat ninggal bocah. Makanya beberapa kali kesempatan bagus dan tawaran untuk bepergian hingga berminggu-minggu ke tanah jauh saya lewatkan. Kalau misal mau berpergian yang orang serumah ikut juga. Pernah sih beberapa kali berpergian keluar kota cuma sama bayi, tapi tetep aja beda cerita.

Hingga akhirnya tiba pada satu masa dimana saya mendapatkan tawaran menarik. Disuruh liputan jalan-jalan, kembali bertualang, kembali mencumbu alam liar. Dengan persetujuan suami saya mengiyakan tawaran ini. Lagipula lingkupnya masih seputaran DIY aja, jadinya bocah plus mas suami masih bisa dicangking lah.

Liputan perdana saya itu sunrise rafting di Sungai Progo Bawah yang jeramnya cukup liar, sekitar grade IV – VI. Sejak sehari sebelumnya saya bener-bener sudah prepare, memastikan semua keperluan Re dan ayahnya sudah siap dan masuk ransel. Malam itu saya nggak bisa tidur. Banyakan mikir “duh besok bisa berjalan lancar nggak ya,” atau “bocah selama ditinggal bakalan rewel nggak ya”, Praise the Lord, liputan berjalan lancar dan nggak ada gangguan berarti. Bocah bener-bener bisa kooperatif banget. Lantas di perjalanan-perjalanan selanjutnya saya udah nggak seribet perjalanan pertama.

Baca: Nyaris Sunrise Rafting di Progo Bawah

Dari kejadian sederhana tersebut akhirnya saya bisa tahu, bahwa ternyata di balik emak-emak yang traveling selalu ada sedikit drama dan kepanikan sebelumnya. Saya pun akhirnya jadi nggak envy lagi sama Pungky dan mama-mama yang tetep bisa jalan-jalan. Saya tahu, sebelum memutuskan untuk berpergian baik jalan-jalan hore maupun urusan kerjaan, emak-emak pasti mikir panjang lebar kemaslahatan keluarganya ((KEMASLAHATAN)) ahahaha. Dibalik Pungky yang piknik pasti ada banyak adegan nyuci segunung, beberes rumah yang berantakan, blanja-blanji dan masak-masak nyiapin keperluan keluarga selama ditinggal, de el el, de el el. Itu pun belum ditambah misalnya ada drama anak rewel atau suami rewel #eh hihihihi.

Lantas apakah semua drama itu kami tampilkan di sosial media? Oh tentu saja BIG NO! Drama itu cukup kami simpan dan rasakan sendiri. Saya nggak bakalan ngeluh di sosmed soal betapa hecticnya saya belum packing dan Re malah rewel nggak bisa ditinggal, saya nggak bakalan ngeluh betapa capeknya saya ngerjain tugas rumah yang seabrek-abrek padahal belum selesai riset dan bikin draft tulisan, saya juga nggak bakalan ngeluh betapa gempornya saya usai liputan tapi bocah malah ngajak main dan begadang. Yang saya upload di instagram atau facebook adalah foto-foto bahagia saya selama jalan-jalan dan betapa serunya apa yang saya lakukan. Lagipula apa gunanya sih membagi keluhan kepada kawan?

Dan hey kalian, ada 1 hal yang harus kalian ketahui. Meninggalkan (anak dan suami) itu sama beratnya dengan ditinggalkan. Bahkan terkadang jauh lebih berat. Sebab meninggalkan pergi memerlukan kekuatan hati untuk bertahan serta berujar “aku baik-baik saja” meski kenyataannya tak selalu begitu. Belum tentu lho kalian geng kelompencapir (kelompok pencela dan pencibir) saat sudah menikah dan punya anak kelak bisa melakukan hal ini.

Percayalah, di balik ibu-ibu yang meninggalkan keluarga sejenak untuk pergi selalu ada sederet drama bahkan terkadang sedikit air mata. Tapi kami tetap menikmatinya. Nyinyirmu tak akan pernah menghentikan langkah kami. Karena kami tau benar bagaimana caranya menjalani hidup dengan bahagia. Perkara ada orang nyinyir? Ah itu mah urusan kalian, bukan urusan kami.

Default image
Elisabeth Murni

Ibu Renjana | Buruh partikelir paruh waktu | Sesekali bepergian dan bertualang.

Articles: 243

36 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

  1. Kelompencapir!! Namanya jg pencela penyibir penyinyir, mau anteng, mau dolan, mau main, mau rajin apdet gak apdet, tetep aja bakal dicibir dinyinyirin.
    Kafilah berlalu…

  2. Waktu anak Masih 1, saya Masih Bisa pergi sendiri. Kalo sekarang udah 3, ga tegaaaaa, haha.
    Tapi memang sih Namanya ninggalin keluarga Itu Lebih banyak Ke dramanya, hehe.
    Dan saya setuju banget “ga upload keluhan”. Hehe.

    Saya salut Sama mahmud2 yg Bisa travelling sendiri ;).

  3. Udah baca artikelnya mbak pungky. Lanjut baca ini.

    Dan smkn jelas, kita bahagia bukan utk membahagiakan orang lain ya. Kita bahagi, udah titik. Mau nyinyir atau nggak, silakan.

    keren mbak. Saya juga envy sm mbak pungky. Tp saya mah gak nyinyir, swear! Hehe..

    • Aha sebenarnya ini udah tahun ke-3 pake selfhosting kak. Cuma kemaren-kemaren sempat error makanya dibiarin aja dan balik ke wordpress. Tapi sejak tahun ini balik lagi ke self hosting ahahahaha. Tetiba daku merasa seperti abg labil.

  4. Salam kenal mba El…
    Suka salut dan emejing kok liat mahmud yang masih eksis dengan dunianya sendiri. Yang emak2 pasti tau gimana repotnya kalo mau ninggalin anak2. Dan yang nyinyir adalah golongan orang2 yang sirik kayaknya…hehehehhe.. Sukses selalu yaa…